Thursday, January 8, 2015

Model Koperasi Modern ?


Ada info bisnis dari Surabaya. Lihat Infonya disini ya

Idenya menarik karena mengusung konsep kebersamaan dan azas gotong royong seperti koperasi. Jadi saya penasaran untuk mengulasnya sekaligus minta masukan dari rekan-rekan pembaca blog sejarawan. http://gudangrupiah.com/?id=jorganizer

Sekedar info saya sendiri baru mengetahui informasi ini kemarin dan hari ini memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Akan tetapi tulisan ini berupaya tetap menjaga netralitas secara objektif. Silahkan penilaian akhir dikembalikan pada anda.

Seperti yang kita ketahui tentang koperasi secara umum ada pengurus dan anggota, lalu untuk operasional semua diwajibkan untuk iuran wajib, iuran sukarela, yang nantinya dana tersebut dikelola dalam beragam bentuk seperti perdagangan, simpan-pinjam, dsb sesuai jenis dan minat atau kesepakatan dalam memilih wadah koperasi.

Semua keuntungan yang dihasilkan koperasi tersebut ditujukan bagi kesejahteraan para anggota yang bernaung didalamnya. Idealis memang tujuan awal didirikan model koperasi semacam ini dimana semua memang diawali dan diakhiri dengan profit.

Nah berangkat dari semacam itu pula konsep bisnis dari arek Surabaya tersebut. Visi-Misi mereka mengesankan adanya semangat gotong-royong dengan membangun komunitas bisnis. Perbedaan utama terletak pada waktu dan siklus dalam pembagian keuntungan atau kalau dalam istilah koperasi kita kenal sebagai Sisa Hasil Usaha (SHU), bila sistim konvensional biasanya dibagikan diakhir tahun maka disini sebaliknya dengan sistem harian yang bila diakumulasikan satu hingga dua bulan saja para anggota sudah menikmati keuntunga, setidaknya balik modal/ Break Even Point (BEP). Ilustrasi singkatnya begini..



Keuntungan/ profit tersebut diperoleh tiap hari selamanya sampai anda menarik modal. Belum lagi bila kita adalah anggota aktif begitu banyak apresiasi yang menanti berupa bonus atas kinerja yang telah kita lakukan dalam mensosialisasikan program tersebut. Komunitas mereka pun cukup jelas yang secara rutin mengadakan pertemua 2x dalam seminggu, info lebih lanjut:

Jalan Banyu Urip No.12 , Surabaya 60181
Base Cam Kopdar :
Rodo cafee
Jalan rahman hakim no.36 Surabaya


Tuesday, September 30, 2014

Beda Cinta Dua Zaman






Cinta zaman dahulu masih malu-malu, mau bertemu pun tak mudah

Bila sudah dapat bertemu hendak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh, pantang larang dipegang teguh.
Mulia sungguh cinta dulu, adat resam budaya melayu

Beda cinta zaman sekarang, sudah terlupa pantang larang. Cinta zaman sekarang, di khalayak ramai dia pegang-pegang. Kalau ditegur dia meradang, macam harimau nak menerkam.

Marwah bangsa sudah terancam, karena perbuatan segelintir orang. Hidup penuh berpoya poya, Kalau kawin pun tak kekal lama. Bila sudah dapat yang diinginkan habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu, Ikut nasihat ayah dan ibu. Kalau pun ingin menikah, bertanyalah dulu kepada bapak dan ibu. Bila sudah berumah tangga, kekal hingga sampai ke tua.

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya.


Hai cinta dulu-dulu
Cinta malu-malu
Cinta dulu-dulu
Memang susah nak bertemu

Bila sudah dapat bertemu
Nak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu
Seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh
Pantang larang dipegang teguh
Mulia sungguh cinta dulu
Adat resam budaya Melayu

Alah cinta zaman sekarang
Sudah terlupa pantang larang
Cinta zaman sekarang
Di khalayak ramai dia pegang-pegang

Kalau ditegur dia meradang
Macam harimau nak menerkam
Maruah bangsa sudah terancam
Kerana perbuatan segelintir orang

Hidup penuh berpoya-poya
Kalau kahwin pun tak kekal lama
Bila dah dapat yang di idam
Habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu
Ikut nasihat ayah dan ibu
Cinta dulu-dulu
kalau nak kahwin bertanyalah dulu

Berisik-risk bertanya-tanya
Ayah dan ibu dan anak siapa
Bila sudah berumah tangga
Kekal hingga sampai ke tua

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya - See more at: http://liriksemualagu.blogspot.com/2009/09/lirik-lagu-s-m-salim-cinta-dulu-dulu.html#.VCnCgRbWQRx
Hai cinta dulu-dulu
Cinta malu-malu
Cinta dulu-dulu
Memang susah nak bertemu

Bila sudah dapat bertemu
Nak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu
Seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh
Pantang larang dipegang teguh
Mulia sungguh cinta dulu
Adat resam budaya Melayu

Alah cinta zaman sekarang
Sudah terlupa pantang larang
Cinta zaman sekarang
Di khalayak ramai dia pegang-pegang

Kalau ditegur dia meradang
Macam harimau nak menerkam
Maruah bangsa sudah terancam
Kerana perbuatan segelintir orang

Hidup penuh berpoya-poya
Kalau kahwin pun tak kekal lama
Bila dah dapat yang di idam
Habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu
Ikut nasihat ayah dan ibu
Cinta dulu-dulu
kalau nak kahwin bertanyalah dulu

Berisik-risk bertanya-tanya
Ayah dan ibu dan anak siapa
Bila sudah berumah tangga
Kekal hingga sampai ke tua

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya - See more at: http://liriksemualagu.blogspot.com/2009/09/lirik-lagu-s-m-salim-cinta-dulu-dulu.html#.VCnCgRbWQRx
Hai cinta dulu-dulu
Cinta malu-malu
Cinta dulu-dulu
Memang susah nak bertemu

Bila sudah dapat bertemu
Nak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu
Seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh
Pantang larang dipegang teguh
Mulia sungguh cinta dulu
Adat resam budaya Melayu

Alah cinta zaman sekarang
Sudah terlupa pantang larang
Cinta zaman sekarang
Di khalayak ramai dia pegang-pegang

Kalau ditegur dia meradang
Macam harimau nak menerkam
Maruah bangsa sudah terancam
Kerana perbuatan segelintir orang

Hidup penuh berpoya-poya
Kalau kahwin pun tak kekal lama
Bila dah dapat yang di idam
Habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu
Ikut nasihat ayah dan ibu
Cinta dulu-dulu
kalau nak kahwin bertanyalah dulu

Berisik-risk bertanya-tanya
Ayah dan ibu dan anak siapa
Bila sudah berumah tangga
Kekal hingga sampai ke tua

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya - See more at: http://liriksemualagu.blogspot.com/2009/09/lirik-lagu-s-m-salim-cinta-dulu-dulu.html#.VCnCgRbWQRx
Hai cinta dulu-dulu
Cinta malu-malu
Cinta dulu-dulu
Memang susah nak bertemu

Bila sudah dapat bertemu
Nak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu
Seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh
Pantang larang dipegang teguh
Mulia sungguh cinta dulu
Adat resam budaya Melayu

Alah cinta zaman sekarang
Sudah terlupa pantang larang
Cinta zaman sekarang
Di khalayak ramai dia pegang-pegang

Kalau ditegur dia meradang
Macam harimau nak menerkam
Maruah bangsa sudah terancam
Kerana perbuatan segelintir orang

Hidup penuh berpoya-poya
Kalau kahwin pun tak kekal lama
Bila dah dapat yang di idam
Habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu
Ikut nasihat ayah dan ibu
Cinta dulu-dulu
kalau nak kahwin bertanyalah dulu

Berisik-risk bertanya-tanya
Ayah dan ibu dan anak siapa
Bila sudah berumah tangga
Kekal hingga sampai ke tua

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya - See more at: http://liriksemualagu.blogspot.com/2009/09/lirik-lagu-s-m-salim-cinta-dulu-dulu.html#.VCnCgRbWQRx
Hai cinta dulu-dulu
Cinta malu-malu
Cinta dulu-dulu
Memang susah nak bertemu

Bila sudah dapat bertemu
Nak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu
Seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh
Pantang larang dipegang teguh
Mulia sungguh cinta dulu
Adat resam budaya Melayu

Alah cinta zaman sekarang
Sudah terlupa pantang larang
Cinta zaman sekarang
Di khalayak ramai dia pegang-pegang

Kalau ditegur dia meradang
Macam harimau nak menerkam
Maruah bangsa sudah terancam
Kerana perbuatan segelintir orang

Hidup penuh berpoya-poya
Kalau kahwin pun tak kekal lama
Bila dah dapat yang di idam
Habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu
Ikut nasihat ayah dan ibu
Cinta dulu-dulu
kalau nak kahwin bertanyalah dulu

Berisik-risk bertanya-tanya
Ayah dan ibu dan anak siapa
Bila sudah berumah tangga
Kekal hingga sampai ke tua

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya - See more at: http://liriksemualagu.blogspot.com/2009/09/lirik-lagu-s-m-salim-cinta-dulu-dulu.html#.VCnCgRbWQRx
Hai cinta dulu-dulu
Cinta malu-malu
Cinta dulu-dulu
Memang susah nak bertemu

Bila sudah dapat bertemu
Nak cakap apapun tak tahu
Tegak berdiri tersipu-sipu
Seram sejuk kaku membisu

Sejak kecil sudah diasuh
Pantang larang dipegang teguh
Mulia sungguh cinta dulu
Adat resam budaya Melayu

Alah cinta zaman sekarang
Sudah terlupa pantang larang
Cinta zaman sekarang
Di khalayak ramai dia pegang-pegang

Kalau ditegur dia meradang
Macam harimau nak menerkam
Maruah bangsa sudah terancam
Kerana perbuatan segelintir orang

Hidup penuh berpoya-poya
Kalau kahwin pun tak kekal lama
Bila dah dapat yang di idam
Habis manis sepah dibuang

Hai cinta dulu-dulu
Ikut nasihat ayah dan ibu
Cinta dulu-dulu
kalau nak kahwin bertanyalah dulu

Berisik-risk bertanya-tanya
Ayah dan ibu dan anak siapa
Bila sudah berumah tangga
Kekal hingga sampai ke tua

Cinta dulu cinta mulia
Ikut aturan budaya bangsa
Hidup mereka sungguh bahagia
Cangkul dan tanah memisahkannya - See more at: http://liriksemualagu.blogspot.com/2009/09/lirik-lagu-s-m-salim-cinta-dulu-dulu.html#.VCnCgRbWQRx

Share it

Meta Google SEO

Kirim Komentar